Pengertian, Jenis Dan Fungsi OP-AMP


Pengertian Dan Fungsi OP-AMP – Operator amplifier atau yang biasa disebut dengan Op-Amp merupakan salah satu dari bentuk IC Linear yang memiliki fungsi sebagai penguat sinyal listrik. Dalam sebuah komponen Op-Amp, terdapat banyak transistor, dioda, resistor, dan kapasitor yang dimana semuanya terinterkoneksi dan terintegrasi sehingga dapat menghasilkan gain atau penguatan yang tinggi dalam rentang frekuensi yang cukup luas. Op-Amp atau operational amplifier ini dalam bahasa Indonesia biasa disebut dengan penguatan operasional.



Pada umumnya, Op-Amp dikemas dalam bentuk IC. Sebuah IC Op-Amp ada yang terdiri dari 1 rangkaian Op-Amp dan ada juga yang terdiri dari beberapa rangkaian Op-Amp. Jumlah rangkaian Op-Amp yang ada dalam sebuah kemasan IC ini bisa dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu Single Op-Amp (1 rangkaian dalam 1 IC), Dual Op-Amp (2 rangkaian dalam 1 IC), dan Quad Op-Amp (4 rangkaian dalam 1 IC). Selain memiliki rangkaian utama, ada juga IC yang memiliki rangkaian Op-Amp tambahan.

Rangkaian Op-Amp sendiri biasanya mempunyai dua input atau masukan, yakni satu input inverting dan satu input non inverting serta mempunyai satu output atau keluaran. Disamping itu, sebuah Op-Amp juga mempunyai dua koneksi catu daya, yakni catu daya positif dan catu daya negatif.

Baca juga: Rangkaian Power Amplifier

Bentuk dan Simbol IC Op-AMP

Bentuk dan simbol adalah segitiga yang memiliki banyak garis input, sedangkan ouput dan catu dayanya bisa dilihat pada gambar berikut ini. Salah satu tipe IC Op-Amp yang populer dan banyak digunakan adalah IC741.

Berikut ini adalah simbol dan juga bentuk dari IC Op-Amp pada umumnya:



Terminal yang ada pada simbol operational amplifier atau Op-Amp (penguat operasional) adalah sebagai berikut:

  1. Masukan non-pembalik (Non-Inverting) +
  2. Masukan pembalik (Inverting) –
  3. Keluaran Vout
  4. Catu daya positif +V
  5. Catu daya negatif -V

Bentuk Fisik OP-AMP

Fungsi Op-Amp

Operational amplifier atau Op-Amp memiliki fungsi untuk mendeteksi dan menguatkan sinyal input yang ada dalam arus listrik searah (DC)  dan arus bolak-balik (AC).  Aplikasi Op-Amp juga sangat berguna untuk memperkuat diferensiasi impedansi input tinggi dan penguat untuk output impendansi rendah.

Berikut ini adalah beberapa peralatan yang umumnya menggunakan Op-Amp sebagai salah satu komponen penyusunnya:

  • Mengintegrasikan sinyal
  • Memperkuat sinyal
  • Buffer sinyal
  • Memperkuat volume suara
  • Sensor
  • Penguat
  • Konversi sinyal analog ke sinyal digital
  • Instrumentasi
  • Filter aktif
  • Peraturan tegangan.

Karakteristik Op-Amp

Karakteristik faktor penguat (gain) pada Op-Amp sangat ditentukan oleh resistor eksternal yang telah terhubung diantara ouput dan input pembalik atau inverting input. Adapun untuk konfigurasi dengan umpan balik negatif atau negative feedback ini dinamakan dengan closed-loop configuration (konfigurasi lingkar tertutup).





Leave a Comment